Wednesday, May 27, 2015

[KONSULTASAL] Kakakku Sayang, Kakakku Malang



KONSULTASAL kembali hadir. Biasanya sih aku ngepost di awal bulan. Tapi, karena sibuk nyari kolor bekas, jadi molor deh.
Penasaran gimana curhatan kali ini? Langsung aja dibaca.

Hay, gue Rini (nama samaran). Gue mau cerita dan butuh saran juga nih.. Langsung aja yaa gue cerita..
Gue punya teman namanya Giar (nama samaran). Dia umurnya lebih tua dari gue 3 tahun dan dia udah punya pacar. Mereka udah pacaran selama 4tahun dan pernah putus sekali saat Giar semester 1. Gue sama Giar kenalan udah hampir 3 bulan. Sebulan cuma jadi teman dan 2 bulan ini udah jadi mas sama ade alias kakak adean.. 
Hubungan gue am Giar itu emang sebatas BrotherZone, tapi saat kita nonton movie layaknya orang pacaran. Giar nyaman ama gue, gue juga nyaman ama Giar. Dan waktu kebersamaan gue sama Giar lebih banyak dari pada cewenya. Giar ketemu ceweknya cuma seminggu sekali dan itu pun di hari minggu sore sampai malam jam 9. Sedangkan gue ama Giar dalam seminggu bisa sampe dua kali atau tiga kali. Entah Giar datang karena keperluan atau ingin main.
Pernah gue mancing2 Giar untuk bilang sayang am gue. Gue pernah ngomongnya kaya gini :
Gue : "Gue mah mas (panggilan gue ke Giar), pasti urutan no 2 setelah cewe elo,mas. Sayang elo ke gue juga pasti no 2 setelah cewe elo"
Giar : " No 1 keluarga laa. Beda laa,dee (panggilan Giar ke gue). Sayang ama pacar sama ade. Kalo sayang ama ade kan selamanya akan sayang. Sedangkan ama pacar sayangnya akan hilang kalo dia minta putus"
Gue kaget saat dia bilang kaya gitu maksudnya apa coba ?? Dia sayang ama gue tapi hanya ade.. Berarti dia akan putus ama cewenya kalo cewenya yang minta putus dong??
Dan pernah saat ngobrol langsung gue ngomong kaya gini
Gue :"Elo maa emang gak pernah sayang ama gue"
Giar :"Gue kan pernah bilang ke elo. Gak akan pernah berubah kok sayang gue sama elo." dia sambil acak2 rambut gue..>
Giar itu anak ke 2 dari 3 bersodara. Di keluarganya yang cewe cuma mamanya doang.... 
Yang gue bingung selama gue kenal dia dengan status ade2an, Giar itu sifatnya yang gak beda-bedakan gue sama cewenya. Gue cewe kalo digituin pasti bingung.. Kejadian di bioskop kaya orang pacaran (masih positif), dia setiap hari komunikasi sama gue, dia mau cerita masalah keluarganya ke gue. Kalo gue mau main di rumah teman yang jauh dia antar gue, dia kadang2 manja am gue walaupun jarang.
Gue gak pernah ngerti jalan pikir cowo satu ini..
Maunya apa ?? BrotherZone selama dia punya pacar?? apa sifat dia emang kaya gitu?? Terlalu sayang am "Cewe" ???
Terus gue harus apa dong?? Mempertahankan hubungan BrotherZone yang gak semesti BrotherZone kebanyakan..?? Minta pedapatnya dong.


Hai Rini. Sekarang kayaknya lagi jaman gini ya? Hubungan kakak adek. Apa yang terjadi dengan dunia sebenarnya? Pada demen memiliki adek yang bisa disayang-sayang selain pacar. Kalian juga baru kenalan 3 bulan kan ya? Itu masih tergolong singkat sih menurutku. 1 bulan kenal dan 2 bulan langsung kayak kakak adek.

Biasanya pdkt doang bisa butuh 2 bulan lebih. Aku curiga ini adalah modus baru supaya bisa mendapatkan cewek dalam waktu singkat. Soalnya kalo baru kenal gitu dan mulai nyaman, maka itu adalah masa emasnya. Cowok kan emang lebih demen pdkt daripada pacaran. Kebanyakan cowo juga lebih pengen hubungan tanpa status, tapi sayang-sayangan jalan trus. Oportunitis banget.

Giar juga udah pacaran 4 tahun. Udah cukup lama. Kalo diitung-itung, bisa ngajuin skripsi tuh. Pasti selama 4 tahun itu, mereka udah ngelewatin banyak hal. Dan kalau udah selama itu, yaa biasanya sih bakal susah lepas. Siapa tau juga mereka pernah ngelakuin kayak cerita ini pas di bioskop.

Mungkin karena itu dia bilang sayangnya ke cewenya akan hilang kalau cewenya minta putus. “Kalau minta putus.” Catet ya, berarti kalau cewenya gak minta putus, ya hubungan mereka jalan terus.

Aku sih kasiannya di kamu. Emang mau ngejalanin hubungan kayak gitu? Baru tiga bulan kenalan dan gak ada status apa-apa sih ya wajar aja masih nyaman. Soalnya semua masalah itu mulai keluar ketika sudah ada status.

Jangan sampe kamu cuma jadi pelarian sementara aja. Karena dia gak bisa ketemuan dengan ceweknya, ya dia malah main sama kamu. Itu udah bisa dikatain selingkuh loh. Mau alesan apa coba dia kalau ketahuan? Mengaku kalau kamu adalah adeknya? Hahaha.
Kalau adek kandung sih mending. Minimal adek tiri atau adek angkat. Lah ini, adek-adekan. Alibi dan pembenaran jenis apa yang mau dipake?

Misalnya dia putus sama ceweknya. Trus jadian sama kamu, apa kamu yakin dia gak bakal nyari adekan lain? Rasa nyaman aja gak cukup loh jadi pengikat hubungan. Butuh komitmen, butuh kesetiaan, butuh tanggung jawab. Bukan cuma sekedar suka dan nyaman. Pret. Dan lagian, bukankah yang bikin nyaman itu lebih banyak ditinggalkan? Karena rasa nyaman lama-kelamaan hanya menjelma menjadi rasa bosan. Gak ada tantangan lagi.

Tapi, mungkin karena di keluarganya gak ada cewek lain selain mamanya, dia jadi pengen punya adek. Mungkin ini menjadi obsesi dia. Akhirnya dia jadi sayang samamu, tapi sebatas adek. Bukankah ini terdengar egois. Dia pengen menyayangi kamu seperti adek, tapi dia gak perduli dengan perasaanmu yang mungkin saja berharap lebih.

Ya kalau kamu juga sayangnya cuma sebatas kakak sih gak masalah. Tapi, kalau kamunya malah mulai meminta lebih, dan dia gak bisa memberikan, bukankah hanya luka dan perih yang dirasakan?

Anjrit. Bahasanya dramatis banget. Hahaha. 

Saranku, pandai-pandailah menahan perasaan. Jangan biarkan rasa nyamanmu menjadi rasa ingin memiliki seutuhnya.

Saran kedua, sudahlah. Hentikan saja hubungan kakak adek yang tidak jelas seperti itu. Kenapa kamu gak mencoba menjalin hubungan dengan cowok lain yang lebih bisa memberikan sebuah komitmen. Lagian kalau dia cuma menganggap kamu adek, dia gak bakalan marah dong kalau kamu punya pacar.

Dan kalau kamu sudah punya pacar, ingatlah juga nanti untuk menjaga jarak dengan Giar. Karena semuanya gak akan pernah sama lagi. Kalau kalian malah memaksakan hubungan kayak gini, akan lebih banyak hati yang tersakiti.

Nah, itu aja deh saran dariku. Semoga kamu mendapat secercah ilham. Yang lain, yuk kasih saran juga ke Rini bagaimana dia seharusnya bersikap. Bantuin dia supaya gak galau lagi.

Ada yang pernah ngalamin kisah kayak gini juga? Yuk ceritain di kolom komentar. Jangan lupa juga untuk share artikel ini di media sosial yang kamu punya.


Oh ya, bagi yang mau ikutan KONSULTASAL kayak gini juga, silakan kirim curhatanmu ke azeegha@gmail.com dengan subjek KONSULTASAL. 

Sekian artikel hari ini,

Salam Asal.


Lanjut Baca Terus >>>

Monday, May 25, 2015

Youtubejat

Hari ini aku ke bioskop. Mau nyari film yang bisa naikin mood lagi. Biasanya aku nonton di Palladium, tapi hari ini aku nonton di Thamrin. Yang anak medan pasti tau deh dimana lokasinya. Buat yang gak tau, silakan deh googling sendiri. Meski gak ada gunanya juga sih kalian googling.

Aku tertarik banget nonton Youtubers. Menurut beberapa pendapat temen sih, film ini gokil dan kocak abis. Melihat pemainnya, ya kayaknya sih emang lucu. Ada Lopez bersaudara, Marlo, Rayi, dan youtubers lainnya.


Tiket sudah dibeli. Waktunya nunggu waktu pemutaran. Sambil nunggu, enaknya nongkrong dulu. oh ya, seperti biasa aku jalan-jalan sendiri lagi. ya ya ya. Terserah deh mau ngatain apa. -_-

Aku nongkrong di salah satu cafe. Gak usah disebutin deh. Enak aja dia promosi gratis. Aku memesan secangkir viennamese coffee. Entah kopi jenis apa ini. Aku juga gak tau penulisannya bener gitu apa gimana. Penasaran doang sih awalnya.

Kopi datang. Berwujud kopi yang ditaruh krim banyak banget. Tinggi banget itu krimnya. Aku mikir,  “ini mana kopinya, ya?”. Ini minum kopi pake krim, apa ngemil krim pake kopi? Tapi, ya sudahlah, aku nikmatin saja. Kopinya pun kuaduk-aduk, sampe krim dan air kopi bercampur. Ternyata tuh air kopinya cuma setengah gelas doang. Elah, irit banget ini kafe.
Setelah lama diaduk, ini kopi malah berubah bentuk. Dengan air kopi berwarna kecoklatan dicampur krim putih. Ini udah kayak bubur sumsum. Anjir. Kopi jenis apa sih ini? Rasanya sih kayak cappucino gitu.

Kopi habis. Aku masuk ke bioskop.
Daannnn.

Kosong melompong. Cuma aku sendirian yang ada di situ. Okee, mungkin penonton yang lain belum pada datang. Gak lama, sepasang kekasih masuk. Nah, bentar lagi pasti rame deh ini. Seperti lazimnya orang yang pacaran, tentu saja mereka duduk di pojok. Aku duduk di baris yang sama dengan mereka. Cuma agak di tengah. Terpisah sekitar 5 bangku.

Posisinya kira-kira kayak begini

Ternyata, sampai filmnya mulai, penontonnya yaaa cuma kami bertiga. Ini kayaknya pertanda supaya aku cepetan nyari pacar deh. Tiap ke bioskop, ada aja insiden dengan orang yang pacaran. Hih.

Aku mengalihkan pikiran dari orang yang pacaran. Fokus nonton. Filmnya diawali dengan Jovial yang lagi ikutan casting. Dia disuruh mengekspresikan berbagai emosi. Asli, ini kocak banget. Awalan yang bagus.

Kelucuan semakin menjadi-jadi. Apalagi ketika adegan Andovi berencana mutusin pacarnya. Trus dia latihan sama Marlo. Marlo menaruh jeruk bali di dadanya, trus dielus-elus sama Andovi. Marlo pun mendesah-desah dan merem melek keenakan. Anjir. Gua ngakak abis.

Gak sengaja, aku liat ke kiri, ke arah orang yang pacaran tadi, dan tawaku langsung berhenti.

Mereka berdua lagi ciuman.

Anjir.

Ini bioskop dianggap milik berdua. WOI, ADA MANUSIA DISINI !! WOI !! BIKIN NGIRI AJA.

Mataku kembali ke layar. Marlo mendesah-desah lagi. Aku lihat ke kiri, ada orang lagi ciuman. Ini kok bisa pas banget ya?

Untuk beberapa lama, aku mengabaikan mereka berdua. Kembali fokus dengan film. Dibutuhkan iman yang sangat kuat untuk tidak memalingkan wajah.

Iman itu pun runtuh. Aku ngintip ke kiri lagi, mereka kembali ciuman. French Kiss. Sambil grepe-grepe. Aku lihat ke layar, Ge Pamungkas lagi ngomong, 

“Ikkeh...ikkeeh....Kimochiiii...” 

Duh Gusti, cobaan macam apa ini? Kok nikmat banget?

Aku lihat ke kiri lagi. Ya ampun, itu lidah udah pernah masuk sirkus kali ya. Lincah banget gerakannya. Itu lagi tangannya, beuhh pasti ini cowoknya berdarah pejuang, tangannya gak menyerah untuk bergerilya. Film di layar tiba-tiba menjadi tidak menarik lagi.

Situasi bioskop emang remang-remang, tapi untuk urusan kayak gini, mataku bisa berakomodasi maksimal. Teleskop hubble kalah. Dalam keremangan itu, semua aktivitas mereka terekam jelas di memori. Sayangnya, hapeku gak bisa merekam dalam situasi low light, kalau bisa. Udah jadi artis mereka.

Sehabis menyaksikan mereka ciuman, aku kembali melihat layar. Ada duo serigala lagi goyang dribble.

INI PASTI KONSPIRASI. PASTI.

Film ini yang tadinya cuma bergenre komedi romantis, berubah menjadi komedi romantis mesum. Antara film dan penonton terjalin hubungan timbal balik. Aksi-reaksi.

Mereka beraksi. Aku bereaksi. #KemudianKeras

Film pun usai.

Aku pulang dengan sejuta kebingungan.
Mereka pulang dengan sejuta kenikmatan.

Hayoo, kalau kamu tingkahnya gimana kalau di bioskop? kayak mereka juga gak? 
yuk cerita-cerita di kolom komentar. Jangan lupa bagiin artikel ini ke sosial media kamu, biar yang lain tau.

Salam Asal. 


Lanjut Baca Terus >>>

Tuesday, May 19, 2015

Pengen Jalan-Jalan Kembali

Akhir-akhir ini kayaknya level suntukku sudah mencapai level tertinggi. Akibatnya mood juga gak bersahabat banget. Mudah banget naik-turun kayak roller coaster. Bentar senang, sebentar kemudian udah bete.

Kalau udah kayak gini, moodbooster yang biasanya kugunakan adalah membaca novel. Tapi itu pun tidak berpengaruh banyak. Kayaknya sih harus jalan-jalan kemana gitu. Tapi, liburan masih lumayan lama. Huuu.

Inget liburan, aku kembali teringat masa ketika aku liburan di Pulau Nias. Ah, rasanya kangen banget untuk kembali lagi kesana. Liburan dua minggu kemarin belum cukup untuk memuaskan rasa kangen di kampung halaman.

Rasanya baru kemarin deh aku jalan-jalan ke museum. Ngeliatin binatang-binatang yang dilindungin, struktur rumah adat yang kokoh banget, sampai ke benda-benda seni yang bikin aku mikir, “Hebat banget ya orang jaman dulu bisa ngukir batu serumit ini.”
Aku juga inget pasangan yang mengganggu kesenangan jalan-jalanku dengan muncul dimana-mana sambil bertongsis-ria. Sekarang mereka lagi ngapain ya? Apakah masih suka foto-foto pake tongsis? Ataukah udah putus?



Tapi, yang paling berkesan tentu saja adalah perjalanan ke Nias Selatan.

Aku masih ingat, waktu itu adalah hari sabtu. Kakak dan abangku menggunakan hari libur mereka untuk ikut jalan ke Nias Selatan. Jadilah, hari itu kami bertiga ditambah sepupu, siap berpetualang. Untuk mencapai Nias Selatan, lebih bagus mengendarai mobil. Bisa aja sih naik motor, tapi pasti capek banget. Kalau naik mobil kan bisa nyender gitu. Apalagi ditambah cuaca yang kadang tidak menentu. Bisa tiba-tiba ujan, dan bisa malah panas banget. Kan lebih adem kalau make mobil.

Tangki bensin juga sebaiknya diisi sampai full, karena perjalanan dari kota Gunungsitoli menuju Nias Selatan lumayan lama. Sekitar 3 jam. Kamu pasti gak  mau kan tiba-tiba mobil mogok kehabisan bensin di tengah jalan. Soalnya, gak kayak di kota besar dimana SPBU ada dimana-mana. Di Nias, SPBU masih terbilang jarang. Dan jarak antar SPBU juga rada jauh.

Sayang, meskipun banyak dikunjungi wisatawan, jalanan di Nias Selatan masih banyak yang belum teraspal dengan baik. Ada ruas jalan yang rusak dan berlubang disana-sini. Harus mengendarai mobil dengan hati-hati deh. Semoga ini menjadi kritik bagi pemerintahan Nias Selatan, supaya membenahi segi infrastruktur.

Tapi, dijamin kamu gak akan merasa kelelahan di perjalanan. Soalnya pemandangan di sepanjang jalan itu keren-keren semua. Diawali dengan hijaunya padi-padi. Sedikit menanjak dan berkelok-kelok, disambut dengan pemandangan dari atas gunung. Sumpah ini keren banget. Lalu, mulai menurun, terhampar birunya laut dengan ombak yang tingkat ketinggiannya akan menggoda surfer manapun. Pokoknya kayak Ninja Hattori deh. 

eh, itu padinya udah menguning sih ya

liat tuh. jernih gila airnya

Seperti kebanyakan tempat wisatan lainnya, pantai menjadi salah satu andalan Nias Selatan. Seperti pantai Sorake yang selalu penuh oleh para penselacar. Sebenarnya Nias gak kalah mempesona dengan Bali. Cuma promosinya aja yang kurang. Pantai-pantai disana juga masih biru, dengan pasir yang putih, dan pohon kelapa yang melambai di sepanjang tepian pantai. Benar-benar sejuk dan menenangkan. Tiduran disini enak banget.

Bukan tiduran kayak gini ya

Selain pantai, budayanya juga masih terjaga sampai sekarang.  Seperti di Bawamataluo.  Sebuah desa, yang untuk mencapainya saja harus menaiki puluhan anak tangga. Bener-bener membutuhkan usaha ekstra keras. tapi, kalau udah sampai di atas, wuuuhhh, pemandangan indah terhampar bagai permadani. Campuran antara hijaunya pepohonan, putihnya pasir pantai, dan birunya air laut. Menenteramkan hati.
Di desa adat ini jugalah, tradisi lompat batu berawal. Tradisi yang telah bertahan ratusan tahun. Masih lestari hingga kini. Rumah adatnya juga masih terjaga. Kokoh, walau tanpa sentuhan modernisasi.

Ini patung penjaganya


Nah ! keren kan pemandangannya

Kampung adat Bawamataluo

Tentu saja gak afdol kalau gak foto-foto. Maka aku pun berfoto di depan rumah adat, di depan batu loncat, dan di mana-mana. Disini juga ada yang jualan suvenir, agak mahal sih memang. Bahkan, gelang paling murah saja dibanderol 15 ribu rupiah per gelang. Tapi, gapapa deh. itung-itung koleksi.

Numpang foto doang. Disuruh loncat mah kagak bisa


Ini lagi panas banget. makanya silau

Oh ya, walau asyik jalan-jalan. Jangan pulang kembali ke Gunungsitoli terlalu malam ya. Isunya sih, masih banyak begal. Lebih baik berhati-hati, kan? Ini juga masalah yang harus dibereskan oleh pemerintahan di Nias Selatan.

Untuk berjalan-jalan menyusuri Pulau Nias selain dibutuhkan stamina yang prima, cuaca yang mendukung, diperlukan juga mobil yang tangguh yang siap mengantar kita kemanapun. Seperti mobil Toyota Agya. Mobil ini adalah salah satu mobil LGCC atau Low Green Cost Car. Mobil murah yang ramah lingkungan. Mobil ini juga sangat irit. Dalam keadaan bensin yang penuh, mobil ini siap mengantar kamu kemana saja di seantero pulau Nias.




Khawatir akan jalanan yang belum teraspal dengan baik. Tenang saja, Agya adalah mobil yang lincah, gesit, dan memiliki daya redam yang teruji. Jalanan jelek tidak akan terasa deh. Malah, tau tau udah sampai di daerah tujuan.


Ahhh. Mengingat semua hal ini, aku jadi gak sabar untuk segera liburan kembali ke pulau nias. Ada yang mau nemenin?
Lanjut Baca Terus >>>

Monday, May 18, 2015

[Review Profil] Damia Herlita Putri

Sejak bikin review tentang lagu, kali ini aku disuruh bikin review yang gak kalah aneh. Review profil. Ini maksudnya apa coba? Kurang eksis di sosial media apa gimana? Atau pengen dianggap setengah pahlawan, dibikinin buku biografi. Makin aneh aja orang jaman sekarang.

Tapi, karna emang dasar aku yang baiknya gak ketulungan (sebenarnya sih karna gak enak hati menolaknya) maka aku pun mengiyakan untuk bikin review profil.

Namanya adalah Damia Herlita Putri. Seorang mahasiswi, eh udah bukan mahasiswi, sih. Dia udah tamat dari UGM, jurusan pariwisata, dalam waktu 3,5 tahun. Wow. Kayaknya encer deh itu otaknya. Kebanyakan air kali, makanya encer.

Mata satu. Dajjal

Dia baru aja tamat. Tanggal 20 Mei nanti dia akan diwisuda. *prok prok*. Kita doakan dia deh supaya abis tamat gak cuma jadi pengangguran tapi bisa menjadi pekerja yang produktif. Lebih bagus lagi kalau jadi wiraswasta. Amin.  

Seperti layaknya cewek, dia selalu mengeluh tentang berat badan. Dan jadilah aku ikutan dikatain gendut, supaya dia punya kawan. Padahal badanku kurus kayak papan gini dikatain gendut. Mungkin kelebihan lemak bisa bikin syaraf otak menjadi susah bekerja.

Karena masalah berat badan ini juga, dia menjalani diet yang sangat ekstrim. Mulai dari muntahin kembali makanan yang barusan dimakan, hingga cuma makan tisu. Iya tisu. Terkadang nilai akademis memang bisa berbanding terbalik dengan kewarasan.
Dia lahir di...eumm...gak tau. Kemarin pas aku nanya dia lahir dimana, dia gak mau ngasih tau. Mungkin dia lahir di rumah pohon. Dirawat sama gorilla. Dan akhirnya jadi tarzan. Hehe.

Beneran. Dia emang gak mau ngasitau tempat dan tanggal lahirnya. Sok misterius. Sok mengira dirinya agen mata-mata. Kalau gak ada data gimana mau di review coba? Hih. Memang peak orang satu ini.

Dia jago banget main musik. Mulai dari gitar, bass, biola, piano sampai main hati. Keren deh. Kalo kalian udah deket dengan dia ntar, bisa tuh minta kirim vn dia lagi nyanyi. Lumayan dapet lagu nina bobo malem-malem. Selain itu, karena dia suka banget cerita-cerita mahabarata dan legenda lainnya, kamu bisa minta didongengin sama dia. Dengan senang hati dia bakal ngelakuin. Asal gak ketiduran aja sih pas dia lagi dongeng, bisa ngamuk-ngamuk ntar. Percaya deh.

Anaknya juga baik. Kemarin aja dia sampe ngirimin makanan banyak banget samaku. Mungkin dia gak mau aku ikutan ngemil tisu.  

Yang mau stalking akun sosmednya boleh main ke @ryuhuuu (twitter) dan @damiabigail (instagram). Oh ya, dia juga seorang blogger. Tapi, lagi-lagi dia gak mau ngasitau url blognya. Sungguh suatu pribadi yang misterius. Padahal, dia memajang url blognya di bio twitter. Keseringan makan tisu ya gini deh, otaknya kesumbat.

Nah, kalau ada cowok-cowok yang tertarik, silakan deh deketin dia. Dia jomblo kok. Tenang aja. Udah jomblo selama, umm, 4 bulan sepertinya. Katanya sih udah move on secara total. Jadi, bisa membuka hati ke cowok cowok lain yang lebih serius. Tapi, dia cuma pengen yang serius loh. Di umur yang udah gak muda lagi *cieehh* dia pengen hubungan yang gak kayak anak ABG lagi. penuh drama tai kucing.

Apalagi ya? Kayaknya itu dulu deh. Untuk lebih detilnya, kamu bisa segera mulai kenalan dengan dia. Kali aja yang cewek bisa jadi sodara, dan yang cowok bisa jadi suami. Biar berasa sandiwara.

Sekian artikel hari ini. Silakan kamu komentar sepuas-puasnya tentang Damia di kolom komentar.

Salam Asal



Lanjut Baca Terus >>>

Thursday, May 14, 2015

[Review] Ngepoin Shopious

Beberapa hari ini, ketika aku lagi blogwalking, aku sering banget ngejumpain blog yang mengulas tentang shopious.com. Ini situs apaan sih? pikirku. Kok banyak banget yang ngereview? Dan kenapa aku gak dapat tawaran? Hah? Kenapa?
Hehehe.

Berhubung banyak banget yang review, aku iseng mampir ke beberapa blog. Setelah membaca ulasan mereka, aku jadi tau kalau shopious ini semacam market place gitu deh. Seperti lazimnya market place lain, situs ini hanya mengiklankan saja dan gak punya stok barang.

Shopious ibaratnya cuma jadi mak comblang antara penjual dan pembeli. Langkah selanjutnya ya terserah pembeli. Kalau cocok ya beli, kalau masih belum cocok, ah masa sih gak cocok. Yang dijual keren semua gitu.

Oh iya, shopious ini hanya fokus kepada fashion. Barang-barang seperti pakaian, aksesoris diri, aksesoris gadget hingga produk untuk mempercantik interior rumah bisa kamu temuin secara melimpah disini. Lebih asik gini sih menurutku. Lebih terspesialisasi. Jadi, brandingnya juga lebih gampang. Fashionnya gak cuma untuk cewek kok. Bisa untuk semua kalangan. Cewek, cowok, anak-anak, ibu rumah tangga, mahasiswa, semuanya deh.

Setelah itu, aku lanjut ngepoin lagi. Kali ini aku cari tau tentang keamanannya. Soalnya kan hal paling penting dalam online shop adalah masalah keamanan dan kepercayaan. Apakah barang yang dikirim sesuai dengan foto yang ditampilkan. Kalau murah tapi cuma nipu doang, sama aja tekor.

Ternyata, di Shopious.com, semua keraguan akan keamanan bisa ditepis. Soalnya, toko online yang akan jadi mitra bakal diseleksi secara ketat. Seketat pakaian duo serigala. Bahkan nih ya, pemilik toko sampai diajak bicara gitu supaya bisa ditentuin apakah mereka bisa dipercaya atau gak. Jarang-jarang loh ada situs yang mempunyai dedikasi seperti ini.



Salah satu keunikan lain dari shopious adalah, foto produk yang ditampilkan akan langsung terhubung ke akun instagram penjual. Dan calon pembeli juga bisa memberi like atau vote down. Manfaat dari like dan vote down ini adalah, shopious bisa memberikan saran produk yang mungkin disukai oleh calon pembeli tersebut. Pembeli juga bisa follow akun penjual, jadi selalu mendapat update terbaru mengenai produk yang dijual.

Bagi penjual yang udah resmi menjadi mitra, gak perlu repot lagi upload foto produk terbaru ke shopious. Produk apapun yang telah di post di akun instagram penjual, akan langsung masuk tampilan terbaru shopious. Lebih cepat dan efisien, kan?
Karena semakin penasaran dengan situs ini, aku langsung mampir ke shopious. Ternyata, kalau kita mau membeli barang disitu, harus login terlebih dahulu. Mungkin ini dimaksudkan supaya data calon pembeli bisa dikumpulkan dan dijadikan bahan analisa. Kayak like dan vote down tadi.

Dan satu hal lagi yang bikin situs ini makin keren adalah, ada satu tab yang namanya inspirasi style. Kalau kamu ngeklik tab ini, maka akan muncul ulasan-ulasan dan tips keren yang akan membuat penampilan kamu makin kece, gaul dan pastinya cakep abis.
Jadi pengen secepatnya belanja online menggunakan shopious nih.

Ngomong-ngomong, kapan ya dapat tawaran review dari Shopious? Kan pengen. Hahaha.

Kalau kamu gimana? Pernah mampir ke shopious juga? Atau malah baru tau? Silakan kasih komentar ya.

Jangan malu-malu untuk ngeklik tombol berbagi artikel juga ya.

Sekian artikel hari ini.
Salam Asal


Lanjut Baca Terus >>>

Sunday, May 3, 2015

[Cerpen] Masalah Pernikahan


BRAK !

Ryan membanting pintu mobil. Lalu, menderu menuju entah kemana. Sudah beberapa hari ini kami selalu bertengkar karena hal sepele. Padahal, sebentar lagi kami akan melangsungkan pernikahan. Dia juga bertingkah sangat aneh dan kelihatan gugup jika kutanya hendak kemana.

“Sayang. Hari ini, kita ke percetakan ya? Untuk melihat model undangannya.” Ajakku dua hari yang lalu.

“Umm. Kamu bisa pergi sendiri, gak? Aku lagi ada urusan nih. Aku percaya pilihanmu, kok.” Dia memegang tanganku dengan lembut, lalu tersenyum. Maka tak ada gunanya lagi mendebat.

Aku pun pergi ke percetakan dengan rasa kesal. Untunglah aku masih punya akal sehat untuk memilih model undangan yang bagus. Tadinya, aku sempat berpikir untuk memilih model undangan untuk ulang tahun saja.

“Sayang. Kamu bisa gak nemenin aku ke penjahit jam tiga nanti? Mau ngukur badan, nih.”

Ryan bergerak-gerak gelisah. “Jam tiga, ya? Aduh, kayaknya aku gak bisa deh. Aku punya janji dengan klien.”

“Kamu gak bisa melulu. Kamu punya niat menikah gak, sih? Aku capek tau ngurus semuanya sendirian. Yang menikah itu kan kita berdua. Bukan cuma aku sendiri. Kamu selingkuh ya?” emosiku naik ke ubun-ubun.

“Eng-enggak, kok. Sayang, kamu jangan nuduh yang macam-macam dong. Aku beneran ada urusan sama klien. Lain kali aku pasti nemenin kamu, kok.”
“TERSERAH, DEH. Udah, turunin aja aku disini.” Ancamku sambil membuka pintu mobil.

“Tapi, Sayang...”

“Tapi tapi apa? udah deh, cepet turunin aku disini,” jeritku kesal.

“Yaudah, sih. Kamu tinggal turun aja. Kita kan udah sampai daritadi.”

***

Hari ini, aku memutuskan untuk membuntuti Ryan. Kalau dia ketangkap basah sedang berselingkuh, maka akan kucincang habis tubuhnya. Hih. Selingkuhannya juga bakal kutembak pake rudal.

Aku telah membuntuti Ryan sejak dia mengantarku ke kantor tadi. Sudah hampir tiga puluh menit. Aku mulai takut kalau dia memang mau bertemu klien.

Mobil Ryan berhenti di sebuah rumah di pinggiran kota. Rumah ini kecil, mungkin hanya berukuran 10x15 meter. Seorang anak berlari-lari di halaman. Mengejar kucing. Ketika Ryan turun, anak tersebut langsung menghambur ke pelukannya. Seorang bapak-bapak berumur, menyambutnya dengan penuh sukacita. Di balik jendela, seorang gadis mengintip malu-malu.

Mungkinkah?

Mataku terasa panas. Tapi kucoba untuk mencari tahu lebih lanjut. Sebuah plang terpasang di dinding. Tulisannya tidak terlalu jelas. Mungkin pemberitahuan kalau rumah ini akan dijual.

Diam-diam aku memasuki rumah ini. Berjingkat-jingkat bagai pencuri kelas teri. Di dekat pintu masuk, ada sebuah kamar. Pintunya tidak ditutup sepenuhnya. Terdengar suara jeritan dan lenguhan dari dalam sana.

Jantungku berdegup tidak karuan. Kakiku gemetar. Banjir air mata pun tak dapat kubendung lagi.

Teganya dirimu, Ryan.

Kubuka pintu tersebut dengan sekali sentak. Pemandangan di dalam sana mengejutkanku.

“RYAAAANNNNN”

Di dalam sana, Ryan sedang telanjang bulat, dan bapak-bapak tadi memegangi daerah selangkangannya. Apa maksud dari semua ini?

“Nita? Apa yang kamu lakukan disini?” Buru-buru Ryan mengambil handuk untuk menutupi daerah bawahnya.

Aku tak bisa berkata-kata. Tak kusangka kalau selama ini Ryan...

“Sayang. Ini tidak seperti yang kamu duga. Aku bisa jelasin, kok.”

Aku berlari keluar dengan penuh air mata. Semua pengorbanan selama ini. Semua pengeluaran untuk pernikahan ini. Semuanya sia-sia. Sialan kau, Ryan.

Ryan mencengkeram lenganku di teras. “Nita ! Kamu dengerin aku dulu.”

“Apalagi yang perlu dijelaskan, hah? Kamu masih kurang puas menyakiti aku?”

“Ini tidak seperti yang kamu bayangkan. Aku normal. Seratus persen lelaki tulen.”

“Pemandangan di dalam sana berkata sebaliknya, Ryan.”

Ryan bergerak-gerak gelisah. “Aku akan mengaku sesuatu. Tapi kamu jangan marah.”
Aku cuma diam mematung.

“Oke. Hmm. Jadi, sebenarnya tempat ini adalah... uh, bagaimana menjelaskannya ya.”

“JANGAN BERTELE-TELE, RYAN!”

“Oke..oke.. Sebenarnya tempat ini adalah...umm... Tempat ini adalah tempat untuk... janji jangan marah atau tertawa... Tempat ini adalah tempat untuk... Membesarkan alat vital.”

Butuh waktu bagiku untuk mencerna perkataannya. “J-jadi..”

“Ya, sebenarnya aku sedang membesarkan alat vital. Aku ingin menjadi lelaki yang bisa memberi kepuasan untukmu di ranjang.” Ryan menggaruk-garuk kepalanya yang kuyakin tidak gatal.

Aku mengintip dari sela-sela handuk. Lalu mengerling nakal.

Well. Sepertinya kita harus mencobanya nanti malam, Sayang.”


-Tamat-

Nah, bagaimana menurut kalian cerpen satu ini? Kuharap twistnya terasa. Soalnya aku mulai merasa bodoh sekali dalam membuat cerpen akhir-akhir ini. Ada yang pernah melakukan hal ini? Yuk cerita di kolom komentar. Kritik dan saran sangat ditunggu.

Oh ya, jangan lupa juga share cerpen ini di media sosial kamu. Tombol share ada di kiri bawah postingan.

Sekian untuk hari ini.

Salam Asal.


Lanjut Baca Terus >>>