Wednesday, April 15, 2015

[Konsultasal] Senior Tapi Mesra



Wuuuhuuuu. KONSULTASAL hadir lagi. Kali ini, pasien adalah seorang cewek bernama Ratih. Penasaran dengan masalahnya? Yuk, kepoin curhatannya.

Kenalin, nama gue Ratih. Jadi gini, gue suka sama cowok, anggep namanya Ali. Gue suka sama Ali itu dari gue mos. Ali ini kakak kelas gue sekaligus osis senior. Jadi waktu gue mos, dia yang ngemosin. Waktu mos ini harusnya osis tuh jahat. Yap dia emang jahat ke anak mos, kecuali gue. Dia baik banget sama gue sumpeh.

Jadi, dulu pas disuruh ngasih surat cinta, gue ngasih ke dia. Gue gatau perasaan Ali, dan akhirnya gue jadi osis junior. Pas gue jadi osis junior, gue deket lagi sama Ali, Ali rangkul gue lah, pokoknya kayak orang pacaran. terus berlanjut dari gue kelas 7, sampe gue 8 mau naik kelas 9, hubungan kita kek gitu. Tapi kita pernah sama-sama punya pacar, tapi pas gue punya pacar perasaan gue ga berubah sedikitpun ke dia.

Gitu pun dia tapi KATANYA . Dan kemarin kita jalan sama osis rame-rame karena guru gue kawin. Dia duduk di bis sama gue. Gue udah kayak drama korea sama dia. Pelukan, pegangan tangan, ketawa-ketawa, saling cerita, dia tidur dipaha gue, gue gantian tidur di pundaknya. Pokoknya so sweet gila, dan sampe hari ini gue masih kepikiran tentang hubungan kami.

Gue takut setelah itu perasaan dia berubah. Gue harus gimana ? Ali sama sekali ga ngasih kepastian, sedangkan kalau jalan kita pegangan tangan, tangan gue dimasukin ke kantong bajunya lah. Pokoknya sweetttttt. Tapi kadang gue galau juga -.- dan juga gue blom move on 100% dari mantan gue. Tapi kalau gue ketemu Ali, perasaan gue ke mantan gue ilang. Tapi kalau ketemu mantan lagi. Ya inget lagi.

Gitulah curhatan gue. Saran woi. Ditunggu. Makasih.


Kok kesel ya baca kalimat terakhirnya? -_-

Hai, Ratih. Membaca curhatanmu, aku jadi teringat dengan masa ospekku dulu. Masa dimana penderitaan bisa berujung cinlok. Tapi, kamu cinloknya sama senior. MOS atau ospek emang sering dijadiin sebagai sarana mencari jodoh bagi para senior kurang kasih sayang. Makanya, kadang heran dan sedih kalau liat ospek yang make kekerasan dan berujung dengan kematian.

Kalau semasa MOS seniornya udah punya target gebetan, ya pasti bakal dibaik-baikin lah. Kayak Ali dan kamu. Tapi, yang bikin heran adalah kenapa kalian gak jadian aja? Kenapa harus menjalani hubungan tanpa status? Dan herannya kenapa kamu mau aja.
Apalagi kamu ngejalaninnya dari kelas 7 sampai kelas 9. Buset. Gak capek tuh 3 tahun tanpa status? Apalagi hubungan kalian masih tetap begitu, sementara kalian udah punya pacar. Kenapa hubungan kalian harus melukai orang lain? Hati siapa coba yang gak sakit kalau pacarnya ternyata menjalin hubungan mesra dengan orang lain. Sakit woi sakit. I know that feel *eh.

Sorry to say, mungkin ini karena kalian masih SMP. Bukan nge-judge. Cuma umur segitu emang masih labil. Labil dalam asmara, labil dalam emosi, dan jarang berpikir jauh ke depan.

Berarti kalian rangkul-rangkulan ketika kelas 1 SMP? Entah aku yang terlalu kolot, atau zaman yang bergerak terlalu cepat. Menurutku, usia tersebut masih sangat bau kencur untuk mencicipi asmara. Tapi, entahlah. Anak jaman sekarang emang kelakuannya udah terlalu banyak dipengaruhi film.

Eh, sori. Jadi emosi sendiri. Hahaha

Jadi, Ratih. Sebenarnya hubungan kalian itu udah lumayan intim, loh. Udah pake acara tidur-tiduran segala kan. Kamu tidur di bahu dia. Dia tidur di paha kamu. Dan yang jomblo cuma bisa tiduran di jalanan.

Gak ada salahnya sih kamu minta kepastian sama dia. Jangan mau digantungin terus dong. Jemuran kalau terlalu lama digantung, bakal lepek juga loh. Kering-kering kisut gitu. Kamu mau, di usia yang masih muda udah kisut? Lebih baik tanyain saja. Siapa tau dia juga bisa membantu kamu move on dari mantan.

Menurutku, sih kalian cuma saling melarikan diri. Kalian punya pacar, tapi tetap menjalin hubungan TTM. Ketika bosan atau lagi marahan dengan pacar, Ali bisa lari ke kamu, dan sebaliknya. Ibaratnya, kalian menjadikan masing-masing pihak sebagai pemain cadangan. Ironinya, kalian sama-sama tidak tau kalau sedang jadi pemain cadangan. Jangan menjadi cewek yang terlalu “murahan”, bisa dipegang tapi gak punya status apa-apa.

Saranku juga, jangan memulai suatu hubungan dengan orang lain, sebelum kamu benar-benar move on. Ntar, malah semakin banyak hati yang tersakiti. Tsaahh.
Dan drama korea itu cuma sekedar acara televisi. Gak lebih dari rekaan manusia. Jangan terlalu terpengaruh deh dengan drama gituan.

Begitulah, Ratih. KONSULTASAL kali ini menyarankan kamu untuk meyakinkan hati agar move on 100%, lalu meminta kepastian dari Ali. Jangan biarin orang tiduran di paha kamu, tanpa ada suatu hubungan ya. Bisa jadi, setelah itu malah bagian lain yang dijadiin bantal.

Sekian KONSULTASAL hari ini. Kalau yang lain gimana? Pernah ngalamin kisah kayak gini juga? Kasih saran dong untuk Ratih, gimana sebaiknya dia bersikap menghadapi Ali.

Kalau ada yang mau ikutan KONSULTASAL, silakan kirim curhatan kamu ke azeegha@gmail.com ya. Jangan lupa juga untuk nge-share artikel ini di media sosial kamu, supaya temen kamu yang lain bisa baca.

Salam Asal.





31 comments:

  1. Bentar bentar bang, jomblo tidur di jalanan kok kampret ya? wkwkwk :v Busettt tiga tahun ngejalanin hubungan tanpa status, lah kuat ya :|

    "jangan memulai suatu hubungan dengan orang lain, sebelum kamu benar-benar move on." Saran sekaligus quote nih bang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. saran diterima dan akan segera direkomendasikan mas, hehe..!!

      Delete
  2. Esempe udah tidur2an di paha? gue yg udh mau kuliah, pacar cuma numpang nyender di bahu aja gue risih :')) saran gue sama sih ya, jgn mau dijadiin bantal sama cowok, ntar kalau pindah bantal riwet yang ada.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah bener. apalagi kalau bantalnya sampai kena iler. haha

      Delete
  3. Esempe....wa wa wa.... zaman segitu gue masih main kejar-kejaran dan olok-olokan nama orang tua. :|
    Tapi ini dedek Ratih udah mikirin kepastian hubungan ajah. luwar biyasak. O_o
    *gue kalah total soal pengalaman percintaan*

    ReplyDelete
    Replies
    1. jadi pengen nyanyi Natalia. "jangankan di kehidupan. di dalam bercinta pun. aku kalah." hahaha.

      Delete
  4. Errr.. Masih SMP uda kek gitu? Sorry ngejudge. Kaget aja. Hahah.. :D

    Santai aja sih. Itu cumak cinta monyet. Lagian kalok cowoknya emang ngga gentle, maunya cumak jalanin tanpa status ya mendingan ngga usah dilanjutin. Cowok yang beneran sayang ngga bakalan PHPin kayak gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau kak feb pacaran pas kapan emang? SD? makanya kaget? hahaha.
      bener kak, makanya aku gak mau sama cowok.

      Delete
    2. Hahah.. Pas SMP jugak kayaknya. Cumak jangankan tidur-tiduran di paha, pegangan tangan aja takut. Katanya dulu bisa hamil. Wakakakakakkk :D

      Nah betul. Carik yang transgender aja sekalian, Man :3

      Delete
  5. Aaduduh . . . Cinta yang romantis sih kalau menurut gw. Haha. So sweet banget. Sayang, antara keduanya masih belum berani ngasi kepastian. Setuju ama lu, bisa bikin banyak hati tersakiti. Hiks. Aku juga tau rasanya tersakiti . . . Eh, curcol gw.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ciee yang pernah tersakiti. hahaha. cinta monyet emang kebanyakan sweet sih bang.

      Delete
  6. Aaduduh . . . Cinta yang romantis sih kalau menurut gw. Haha. So sweet banget. Sayang, antara keduanya masih belum berani ngasi kepastian. Setuju ama lu, bisa bikin banyak hati tersakiti. Hiks. Aku juga tau rasanya tersakiti . . . Eh, curcol gw.

    ReplyDelete
  7. Akakakak cinta monyet
    Gue dulu jaman SMP masih ingusan banget -_- Iya ini bikin KZL

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah pas smp masih sering tarik ulur ingus? pantes pas gede sering ditarik ulur juga bang. haha

      Delete
  8. anak SMP jaman sekarang ekstrem2 ya :')

    ReplyDelete
  9. Hai Ratih yang budiman . . entah kenapa kisah kamu kok mirip sama kisah gue . . Bedanya endingnya gue malah ditikung sama temen gue sendiri , ,

    ReplyDelete
    Replies
    1. anjer. kok jadi dabel banget itu sakitnya elu ya? hahaha. eh jangan2 lo adalah ratih?

      Delete
  10. buat ratih, belajar dulu sana, yang itu nanti aja lanjutin, setelah lulus sekolah, elah masih essempe kan

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener. kalau udah kuliah aja deh dilanjutin cinta-cintaan

      Delete
  11. haduh masih smp ya,,kok udah mesra-mesra kek gitu ya?? udah jangan terlalau dipikirin lebih baik kamu fokus belajar dulu

    ReplyDelete
  12. Buat Ratih, jangan kebanyakan nonton drama korea dan sinetron Indonesia.
    Duh... efeknya luar biasa sekali ><

    ReplyDelete
  13. sangat kesel baca kalimat terakhir itu mas, tangan siratih dimasukin kekantong si ali, mungkin si ali malu kali, habisnya tangan si ratih ada panunya, makanya diumpetin kekantong biar gak banyak orang tahu, hehe..!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah iya juga ya. gak kepikiran kalau tangan si Ratih bisa ada panu. haha. berarti ali gak nerima apa adanya tuh.

      Delete
  14. Man, aku padamu lah, suka banget sama kata2mu yang "Jangan menjadi cewek yang terlalu “murahan”, bisa dipegang tapi gak punya status apa-apa" beuh... mak jleb banget man. xixixi
    setuju sama kamu soal Anak jaman sekarang emang kelakuannya udah terlalu banyak dipengaruhi film. bikin takut bok (>_<)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe. kalau gitu kapan2 kenalan sama keluarganya mbak nou dong. pengen nyubit si dedek.
      iya kak. nanti anaknya jgn sampe gitu ya.

      Delete
  15. Awalnya romantis abis , sih. Tapi makan kesini, cerita doi makin aneh. Gimana caranya duduk sebelahan di bis, terus si cowok tidur di paha si cewek? Emang bisnya lesehan yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahah, gw nyadar habis liat komen lo... aneh yah..
      Bisnya itu angkot paling yah..

      Delete

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu diharamkan